New New New Shop now at www.vs…
Di tanggal 10 November tahun l…
Soon #vslss #serialkiller #art…
WWW.VSLSSBRAND.COM #vslss
Panthera Pardus #vslss #primit…
Wheel available at www.vslssbr…
Stone age available at www.vsl…
Hide and seek available at www…

Obrolan Herdy: Kecelakaan Berbuah Emas

Hidup tanpa musik, apa iya bisa enak? Pertanyaan ini mungkin sedikit kontradiktif. Ada yang mengiyakan, tak sedikit yang menolak. Tapi bagi kami, peran musik untuk berkehidupan sangatlah penting. Rasa-rasanya di setiap kejadian, ada saja musik pelengkapnya. Kayak di film-film gitu. Ngomong-ngomong soal musik pelengkap, pasti banyak dong yang tahu siapa pembuatnya? Musisi. Bisa benar, bisa salah. Mereka juga bukan music producer, tapi lebih tepatnya  disebut dengan sound designer. Nah profesi inilah yang nantinya akan mengerjakan suara-suara yang ada di setiap adegan, baik itu di film ataupun video game. Di dua industri tersebut, suara dan gambar bisa dibilang memiliki peran yang sama pentingnya. Makanya dibutuhkanlah profesi sound designer, untuk mengerjakan hal-hal tersebut.

Memangnya di Indonesia ada orang yang berprofesi seperti itu? Melihat zaman yang sudah sangat maju seperti ini, jawabannya tentu saja ADA dan sangat “menjanjikan”. Sound designer atau perancang suara ini bertanggung jawab atas kebutuhan suara di setiap proses produksi. Perancang suara bekerja dengan sutradara dan tim kreatif lainnya untuk membuat keputusan tentang apa yang didengar penonton saat mereka menonton sebuah film, teater, ataupun memainkan sebuah video gim. Perancang suara akan menciptakan efek suara untuk membantu membangun rasa dari setiap adegan di setiap waktu, untuk membantu menciptakan sebuah musik yang bernuansa sama dengan apa yang terjadi di dalam adegan tersebut. Mereka juga akan memutuskan kapan efek dimainkan, berapa lama efek itu dimainkan, dan dari mana suara itu berasal.

Satu dari sekian banyak orang yang berprofesi di bidang ini di Indonesia, pemuda bernama Herdy ini adalah yang kami kenal, dan sangat berpotensi besar. Talentanya tak bisa dipandang sebelah mata. Tapi, ada yang cukup membuat kami tercengang dari profesi yang digelutinya sekarang. Saat kami temui dan ngobrol panjang lebar, ternyata dirinya “kecelakaan” loh. Wah, seperti apa kondisinya? Mari simak di bawah obrolannya tentang dunia Sound designer.

A: Halo-halo, lama tidak jumpa ya. Oke, pertanyaan pertama ini sangatlah dasar. Apa sih definisi Sound Designer menurut lo?

H: Jadi tuh Sound designer sebenarnya pekerjaanya lebih ke membuat musik untuk adegan-adegan atau suara-suara efek yang ada di sebuah agenda. Tetep membuat musik, tapi kalo menurut gue bukan yang panjang banget. Misal lo main game A, pas si karakter lagi ngadepin bos kan pasti ada musik latarnya, efek dari pertarungannya, dan banyak lainnya. Nah di situ tuh tugas gue yang menggeluti profesi ini berfungsi.

A: Berarti kerjaannya lebih banyak dong?

H: Banyak iya, tapi biasanya di sebuah proyek tuh, kerjanya gak sendiri. Ada tim besar yang bertugas untuk membuat suara-suara ini. Karena kan tadi itu, tiap adegan butuh musik pengantar. Mau itu game atau film atau teater. Kalo dikerjain sama satu orang aja, bisa sih, tapi pasti modar haha. Kalo gue selama berprofesi di dunia ini, selalu ngerjain di bagian musik latar, yang ngerjain efek ada juga. Yah namanya kerja, pasti ada aja banyak atau dikitnya.

A: Nah, di satu tim tuh kan pasti banyak divisinya. Apa aja tuh kalo di profesi ini? H: Oh iya. Jadi ada divisi Hit Effect yang ngerjain suara-suara efek. Fokus mereka udah di situ aja, gak boleh ngerjain yang lain. Terus kalo gue di itu tadi Music Background. Sejauh ini dua itu doang sih yang ada di sebuah tim Sound designer.

A: Untuk software yang digunakan? Apakah ada yang khusus digunakan dalam pengerjaannya?

H: Sama aja kayak kita buat musik pada umumnya. Kalo gue sendiri makenya Fruity Loops (FL Studio) dan Ableton Live. Kalo selama ini sih, klien gue ga peduli gue mau make software apaan. Yang penting hasil akhir kalau mereka. Menurut gue nih ya, kita maksimalkan aja potensi ataupun senjata yang ada untuk menciptakan sesuatu yang bagus. Biasanya kan orang-orang selalu terpaku harus pake alat atau aplikasi yang keren dan mahal. Tapi karena keterbatasan biaya, biasanya pergerakan mereka malah tertunda, ya itu tadi karena harus pake sesuatu yang wah.

A: Profesi ini mesti bisa mixing dan mastering, gak?

H: Perlu dong. Tapi biasanya ada tuh orang yang “ah udahlah cukup gini aja, ntar tim lain yang mixing dan mastering. Itu pasti ada yang kayak gitu. Tapi kalo ditanya pendapat gue, ya harus bisa. Oh ini juga, tim yang ngerjain hit effect (sejauh yang gue ada kenalan) mereka ga terlalu bisa. Karena yang mereka hasilin bukan musik.

A: Kalau ada orang yang pengen berprofesi di bidang ini, apa aja tuh yang perlu disiapin?

H: Apa ya? Hmmm niat yang gede aja hehe. Sama ini, mesti perasa. Dalam artian gini nih, kan kita ngerjain musik latar tuh, ya harus dong bisa tahu musik apa yang cocok untuk adegan ini itu. Contohnya, missal kita lagi maen gim yang ada adegan romantis saling bertatapan, masa iya musiknya dipasangin yang romantis tapi lagi ng*** hahaha. Punya dasar musik, insting oke, sensitif, dan perasa.

A: Untuk teknik sendiri, adakah istilah yang sering dipakai di dunia ini?

H: Iya ada. Nama-namanya tuh ada chopping, ada scratching. Kalo yang pertama tuh teknik memotong sampling musik yang ada, terus digabungin jadi satu. Scratching mah pure dari nol, ga ada perubahan gitu. Tapi kalo definisi umumnya, teknik ini tuh seperti pengulangan nada dengan cara-cara tertentu. Tujuannya buat ngisi fill di sebuah lagu.

A: Secara industri, lo lebih sering terjun ke lokal atau luar?

H: Luar gue. Karena kalo di dalam negeri, jarang ada yang ngehargain. Beberapa ada sih yang nawarin untuk proyekan gitu, tapi gue tolak. Karena itu tadi, harganya ga masuk akal euy. Bukan sombong juga, tapi harusnya mereka-mereka itu tuh bisa ngehargain sebuah profesi. Daya tawarnya masih rendahlah.

A: Proyek yang paling banyak dikerjain tuh apa?

H: Film kalo sekarang dan beberapa bulan di belakang. Awal-awal sih di game-game indie. Tapi sekarang lebih enakan film deh haha. Trus lebih mudah film juga untuk pengerjaan. Kalo di game tuh ribetnya kalo si game ada bug. Nah kalo ada masalah kayak gitu, kita ngerjain dari awal, ngikutin ampe si masalah bener-bener hilang. Bukan ngerjain dari nol ya, tapi lebih kayak ngepasin lagi dari kekurangan yang muncul kemaren.

A: Ini nih yang bakalan banyak ditanyain. Menyoal fee, berapa tuh range-nya?

H: Hahaha. Biasanya di range 1.000 – 2.000 per musik yang gue kerjain. Kalo di film ya ini. Kalo game bisa beda lagi. Itu juga tergantung yang punya proyekan ngasih fee. Perkiraan segitulah. Biasanya paling banyak itu 10 desain yang pernah gue dapet. Tapi lama juga ya, namanya ngedesain kan. Nunggu revisilah, apalah. Belum deadline juga. Biasanya gue minta sebulan untuk 1 desain musik. Kalo udah dapet kolamnya dan serius mah bisa idup.

A: Tadi kan ada kata “kecelakaan”. Gimana tuh?

H: Yaaaa itu haha. Jadi tuh menggeluti profesi ini gak pernah kepikiran ke sini dulunya. Malah gue lebih seneng jadi musisi. Seperti banyak orang yang nganggur dan suka musik, iseng ngebuat lagu, trus diunggah. Musiknya juga bergenre Lo-Fi, unggah di Soundcloud. Kira-kira 4 tahun gitu mulu. Eh tiba-tiba dapet email dari agency luar, dia tertarik dengan apa yang gue buat. Padahal ya, ga pernah berekspetasi kalo buat musik itu bisa ngasilin duit. Tapi, inilah jalan ninjaku hehe.

A: Bener-bener rezeki tuh emang udah diatur ya. Kalo untuk gadget?

H: Nah kalo gue gak pernah berpatokan alat kerja mesti keren dan canggih banget. Gue pernah beli-beli alat yang canggih, tapi ujung-ujungnya malah gak kepake sama sekali. Diakalin aja, bisa pake plugin. Gue punya idealis yang dipake sampe sekarang, itu tuh “kalo kita bisa ngehasilin emas dari alat yang seadanya, itu aja terus dipake.” Ya ngapain kita beli mahal-mahal, malah nganggur si alat. Beli dan upgrade pasti, tapi kalo kebutuhan udah ke sana.

A: Klien gak peduli gitu, lo makenya gadget ama software apa?

H: Sejauh berkarir di dunia ini, gak ada. Mereka gak peduli, yang penting buat mereka mah hasil akhirnya bagus dan pas sesuai tema proyeknya.

“Kalo kita bisa ngehasilin emas dari alat yang seadanya, kenapa harus pake yang mahal? Itu aja terus dipake.”

A: Dalam sebulan bisa dapet berapa proyek dan klien?

H: Paling banyak tuh 12 klien. Tiap mereka beda-beda ya jumlah proyeknya. Tapi kadang kewalahan sendiri haha. Jadinya tuh suka serakah dan mepet-mepet ngerjainnya. Alhasil malah merepotkan diri sendiri. Itu tuh yang lagi dikurangi sekarang. Durasinya juga paling kecil 1 menit, tapi bisa juga kalo kita mau panjangin. Ntar minta bonus aja dari mereka. Dan gue juga bukan desainer yang udah ada nama, masih artisan hehe. Jadi kalo di kredit, nama gue ga ditampilin. Di tiap proyek biasanya ada tuh si artis gedenya, nah gue si asistennya doi.

A: Perlu main di komunitas gak?

H: Ya perlu, dari sana kan pasti ada aja jaringan yang muncul. Tapi di sini masih bingung juga nyari komunitas yang benar-benar desainer. Lebih nyampur-nyampur profesinya kalo di sini. Tapi itu tadi, buat yang pengen terjun di dunia ini, mesti focus, rajin main di komunitas, latih insting dan sensitifitas.

Wawancara oleh Adjust Purwatama

4 September, 2021

JURNAL TERBARU

JURNAL TERBARU

VSLSS War

War

Saya lelah dan muak dengan perang. Kemuliaannya adalah semua nonsen. Hanya mereka yang tidak melepaskan tembakan atau mendengar jeritan dan …

Syafi'i VSLSS

Syafi’i

“Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus siap menahan perihnya kebodohan” “Ketahuilah sesungguhnya hidupmu di dunia …

VSLSS - Boxer at Rest

Boxer at Rest

Petinju saat Istirahat, juga dikenal sebagai Petinju Terme, Petinju Duduk, Petinju yang Dikalahkan, atau Petinju Quirinal, adalah patung perunggu Yunani …

VSLSS Guru

Guru

“Wahai manusia, sesungguhnya kalian benar-benar capek menuju Tuhan sampai kalian benar-benar ketemu dengan-Nya”

VSLSS tiger

Tiger

Harimau Jepang memiliki banyak makna yang ada di alam. Kekuatan dan keberanian adalah salah satu kualitas yang kita cari ketika …

VSLSS Bosozoku

Bosozoku

Bōsōzoku dikenal untuk memodifikasi sepeda motor mereka dengan cara yang aneh dan mencolok, yang disebut Kaizōsha (“kendaraan yang dimodifikasi”). Gaya …

vslss

Chinesse Dragon

Terinspirasi dari Organisasi Triad – Hongkong. Triad adalah sebuah organisasi kriminal etnis Tionghoa yang berbasis di Hong Kong, Macau, Tiongkok …

vslss scarface

Scarface

Scarface adalah sebuah film kejahatan Amerika Serikat tahun 1983 yang disutradarai oleh Brian De Palma dan ditulis oleh Oliver Stone. …

PRODUK TERBARU